ismizalizalu?

Followers

Tuesday, July 15, 2014

bengkel ujian kepuasan pelanggan (UX Testing)

assalammualaikum.

pada tanggal 12 julai 2014, saya telah menghadiri satu bengkel latihan di Cyberjaya. bengkel ini berkenaan kepuasan pelangan terhadap model atau rekabentuk web.

untuk pengetahuan semua, bengkel ini telah dihadiri wakil-wakil dari sebahagian syarikat-syarikat besar di malaysia. namun, hanya segelintir sahaja yang datang ke bengkel ini adalah melayu dalam erti kata lain islam (kira-kira 4-5 orang). majoriti yang datang adalah dari bangsa cina. 

berdasarkan pemerhatian saya, mereka lebih terbuka dan mampu menerima pendapat dan kritikan orang lain berkenaan masalah dalam kerja mereka. ini kali pertama saya hadir ke bengkel yang hampir 95 peratus peserta dari bangsa cina. saya lihat mereka bijak mengambil kesempatan dan tidak malu untuk membuat sebarang kerja "murahan". 

bagi mereka, bengkel percuma ini adalah salah satu cara untuk menjimatkan kos mereka. bagi kita bangsa melayu pula, bengkel-bengkel percuma ini hanya dipandang enteng, dipandang remeh. walhal kita sebenarnya yang rugi. 

antara isu yang dikumpaskan dalam bengkel ini adalah :

Key Takeaways
1. Basic concepts of usability testing
2. Run your own usability test by applying the concepts you have learned


Workshop Flow:
1. Introduction to UX testing and testing principles
2. Divide into groups to conduct live testing session
3. Discussion of testing results
4. Q&A


walaupun saya bukanlah orang yang berkecimpung dalam bidang web, namun saya rasa ini adalah ilmu yang amat berguna untuk tujuan pemasaran (marketing). pengurusan majlis juga bagus. berbanding majlis majlis yang pernah saya hadir sebelum ini (kebanyakkannya anjuran Melayu), mereka lebih punctual dalam hal masa. walaupun sedikit terbabas semasa majlis penutup.

saya menyeru supaya lebih ramai melayu khususnya umat islam untuk hadir ke bengkel-bengkel sebegini. buangkan ego. ambil yang baik.

special thanks to my team mates; vilashiny dan yu han. saya kurang bercakap. sorry.

p/s: berdoa untuk gaza, palestin.
bagi yang hendak menghulurkan sumbangan melalui akaun, bolehlah berbuat demikian ke akaun dibawah.


Friday, July 11, 2014

manusia ini hidupnya berbeza.

assalammualaikum..

selamat berpuasa.

manusia ini hidupnya berbeza.
walaupun dicipta dari tuhan yang sama.
diberi nyawa, diberi rupa yang tak serupa sesama manusia.
tapi Dia tahu mengatur jalan hidup kita.
.
manusia ini hidupnya berbeza.
makan minum, minat dan kata-kata.
semua berbeza, tak ada yang sama.
tak perlu nak paksa suruh orang ikut kita.

manusia ini hidupnya berbeza.
sejak lahir, masing-masing punya cerita.
jalan hidup yang kita lalui pun tak sama.
haruslah kita pandangan berbeza.

manusia ini hidupnya berbeza.
tak perlu untuk kita berduka.
kalau ada pandangan yang tak serupa.
usah bersedih, usah berduka.
itulah fungsi hidup bersama.
semoga bahagia ke hujung nyawa.

ps: jangan jadikan hidup dan pandangan orang lain sama dengan kita. masing-masing ada jalan hidup sendiri. cara mereka membesar tak sama dengan kita. ilmu kita pon lain-lain, bak kata ustaz alfadhil pai, #khilaf

jangan lupa, doakan untuk saudara kita yang berperang disana. selamat berbuka puasa.


Saturday, January 11, 2014

episod 4 sufika hanis - final

Pagi itu, seperti biasa dia akan menyediakan sarapan untuk Sufika Hanis. Selesai saja menghidangkan sarapan, dia terus kebilik untuk bersiap tanpa menunggu Sufika makan terlebih dahulu. Di tangannya terpegang kemas beg laptopnya seolah-olah mahu bertolak ke tempat kerja.

Amir menunggu masa yang sesuai. Dia mengintai dari tirai tingkap dari bilik tidurnya. Permandangan dari biliknya amat jelas kerana biliknya di tingkat empat. Setelah Sufika Hanis keluar dari rumah, dia dengan perlahan-lahan bergerak ke bawah. Kali ini dia berniat untuk mengekori kemana Sufika pergi.

Perlahan-lahan dia menghidupkan kereta Aston Martin Vanquish 6.0 V12 yang bernilai sekitar RM1.7 juta yang dibelinya pada bulan lepas. Sebagai seorang lelaki yang berjiwa muda, dia amat bertuah kerana mampu membeli sebuah kereta idamannya. Walaupun tidak berpelajaran tinggi, namun usahanya untuk berniaga kecil-kecilan selepas tamat Sijil Pelajaran Malaysia 6 tahun lalu membuahkan hasil sehingga berjaya membuka syarikat sendiri.

Amir terpaksa membantutkan usahanya untuk mengekori Sufika dengan keretanya kerana Sufika pasti dapat mengecam keretanya. Nak atau tidak, dia terpaksa berjalan kaki sahaja. Selama 15 minit dia mengekori Sufika, tiada tanda-tanda mencurigakan. Namun dia harus bersabar.

Beberapa minit selepas itu,  Sufika berhenti di suatu tempat. Amir mula memasang mata. Hatinya tersentap, marah bercampur geram.

"Celaka punya betina, dasar tak sedar diri!", kata-kata mamanya mengenai Sufika terlintas dikepalanya. Di hadapan matanya sendiri kelihatan Sufika bermanja-manja dengan pasangan yang entah dari mana. Amir menahan kemarahan.

Lebih kurang 2 minit mengintip, Amir tidak dapat bersabar lagi. Dia terus menyerbu mereka. Jantan tersebut mengelabah melarikan diri. Hanya Sufika berada disitu terduduk tidak mampu melarikan diri. Dia terkejut melihat Amir berada disitu.

"Jahanam punya jantan, dasar pengecut! Tak bertanggung jawab langsung.", getus hati Amir. Kemudia dia melihat Sufika Hanis yang terduduk disitu. Matanya hanya melihat Amir yang sedang marah.

"Sufi ni kenapa sebenarnya? Tak cukup lagi ke dengan apa yang Amir beri selama ni? Amir cuba mengawal nadanya walaupun hatinya mengelodak bagaikan Gunung Berapi Krakatua yang menunggu masa untuk meletus. Sufika hanya terdiam.

"Sufi, lepas ni jangan la buat lagi macam ni. Amir risau.", Amir menghulurkan tangannya.  Sufika seraya menyambut tangan Amir dan terus bangun.

Sufi melihat tepat ke mata Amir dan terus bersuara.
"Meow meow.", Sufi bersuara lemah. Dia tahu tuannya sangat marah dengan perbuatannya tadi. Amir mengosok-gosok kepala Sufi dan terus mengangkatnya untuk pulang.


Tamat.

Episod 1
Episod 2
Episod 3

Tuesday, January 7, 2014

episod 3 sufika hanis

"Kau jangan nak tipu aku Ferhad!", Amir menjawab keras dengan pernyataan Ferhad sebentar tadi. Baginya itu adalah satu penghinaan dan boleh menimbulkan kemarahan.

"Betul Mir, aku nampak dengan mata aku sendiri! Memang betul itu dia!", tegas Ferhad dengan yakin. Amir kelihatan semakin terbakar. Mukanya merah menahan marah. Ferhad cuba menyambung katanya.

"Aku nampak Sufika Hanis tu dengan jantan lain, mesra benar siap cium-ci...!", belum sempat Ferhad habiskan ayat tadi, sebiji penumbuk hinggap di bahagian muka. Ferhad terkesima. Ini kali pertama kawan baiknya itu bertindak diluar kawalan. Ferhad cuba mengatur langkah keluar dari bilik pejabat itu.

"Aku sebagai kawan kau hanya beritahu hal betul je, kalau tak percaya tak apa", Ferhad berlalu setelah menghabiskan ayat tersebut. Rasanya tiada guna dia menghabiskan masa disitu.

Perasaan Amir bercampur baur. Kata-kata kawannya tadi menusuk didalam sanubari hatinya. Dia mula berasa kesal dengan sikap dan perbuatannya sebentar tadi terhadap Ferhad, kawan rapatnya sejak dibangku sekolah. Amir tertunduk diatas meja. Dia kebuntuan. Kelihatan staffnya hanya melihat diluar bilik pejabatnya dengan perasaan ingin tahu.

Malam itu, sekali lagi Sufika Hanis pulang lewat. Amir masih menunggu diruang tamu rumahnya. Setia menunggu kepulangan Sufika Hanis. Kata-kata Ferhad petang tadi mula meresap dalam minda warasnya. Mungkin ada benarnya kata-kata Ferhad. Dia tahu sepanjang umur persahabatan mereka, Ferhad memang tidak pernah menipu dirinya.

Terdengar suara Sufika Hanis memanggil-mangil dari luar. Amir membuka pintu dan membiarkan Sufika masuk ke dalam rumah. Masing-masing tidak bersuara. Sufika terus menuju ke dapur atau bilik mandi meninggalkan Amir keseorangan. Kebahagian yang dirasainya selama 6 bulan bersama telah tamat.

"Aku kena siasat apa yang Ferhad beritahu tadi!", dia bertekad.

bersambung..

Episod 1
Episod 2

episod 2 sufika hanis

Esoknya, Amir bangun awal untuk menyediakan sarapan untuk Sufika Hanis kesayangannya itu. Dia ingin buat sedikit kejutan kepada Sufika.

"Hari ni, Amir buat makanan istimewa untuk Sufi. Sufi makan ye",  Sapa Amir sejurus selepas Sufika keluar dari bilik tidur. Sufi tidak menjawab. Dia menjamah makanan yang disediakan oleh Amir dengan tergesa-gesa. Amir hanya terdiam melihat gelagat Sufika. Dalam kepalanya, bermacam-macam pertanyaan ingin disoal namun dia harus sabar. Dia perlu menunggu masa yang sesuai. Amir ternyata hanyut dalam lamunannya.

Sedar-sedar, Sufika sudah menghabiskan sarapannya lalu terus menuju ke pintu utama. Amir sedikit kecewa dengan sikap Sufika yang seolah-olah mengabaikan dirinya. Dia hanya melihat Sufika keluar dari rumah. Hasratnya terbantut. Segala persoalan dalam kepalanya hilang. Hatinya kecewa. Amir bangun dan terus mengemaskan sisa-sisa makanan dengan cepat. Dia perlu bersiap ke tempat kerja.

Kelihatan Amir bersandar malas di dalam pejabatnya. Suasana berkerjanya hilang ekoran kejadian pagi tadi. Sebagai seorang pemilik syarikat mainan, kehidupannya agak mewah. Kehidupan Amir boleh dikatakan sempurna. Dengan wajahnya yang agak manis, ramai perempuan tergila-gilakannya. Namun dia bukanlah jenis yang suka bersosial dengan sebarangan perempuan. Lebih-lebih lagi setelah hadirnya Sufika Hanis dalam hidupnya.

Amir Haikal merenung dinding di depannya. Seolah-olah ada sesuatu tercatat di dinding tersebut. Walhal, tiada apa-apa melainkan batu marmar yang dijadikan sebagai penamat dinding. Sebaliknya banyak perkara tercatat di dinding kepalanya. Dia mengeluh panjang. Fikirannya mengundur masa jauh kebelakang.

Masih terbayang di fikirannya bagaimana keluarganya menentang hasratnya untuk hidup bersama-sama Sufika Hanis seketika dulu. Masih tergiang-ngiang di telinganya dengan kata Mama.

"Kau jangan buat hal yang bukan-bukan Amir! Entah dari mana asalnya pun kau tak tahu. Anak siapa pun kau tak tahu, kau nak amik dia hidup bersama kau?, soal mamanya dengan nada perli.

Namun, dia tetap meneruskan hasratnya itu. Dalam keberatan, Mama dan Papa Amir terpaksa menerima kehadiran Sufika Hanis. Bagi mereka, kebahagian anak mereka lebih penting dari hasrat hati mereka.

Pintu bilik pejabatnya diketuk, dia tersedar dari memori silamnya itu.

"Kau ni kenapa Mir? Murung je aku tengok. Kau ada masalah?", soal Ferhad Najib; kawan semenjak bangku sekolah.

"Takde apa-apa pun, cuma aku penat", jawab Amir dengan suara lemahnya.

"Kau jangan tipu aku Mir, dah lama aku kenal kau. Kalau muka monyok macam ni, mesti ada masalah. Pasal Sufi?", Ferhad cuba meneka. Ferhad seolah-olah tahu masalah yang dihadapi oleh Amir. Masakan tidak, mereka rapat sejak dibangku sekolah. Tiada rahsia antara mereka, masing-masing kenal benar dengan perangai setiapnya.

"Ha-ah", jawab Amir sepatah mengiyakan tekaan Ferhad tadi. Ferhad tersenyum puas seolah-olah tekaannya berjaya dalam Magnum 4D. Kelihatan jelas mukanya yang girang. Tanpa diminta, Amir menceritakan semuanya kepada Ferhad.  Sekumit perasaan sedih dan malu bila terpaksa menceritakan kisahnya kepada kawannya itu namun dia sedar kalau tidak diluahkan, memang makin parah jadinya!.

Ferhad mengangguk-angguk seolah-olah faham setelah mendengar masalah Amir tadi.

"Dah lah, jom aku belanja kau makan. Hal kecil je tu. Biasa lah kalau sekali sekala angin dia datang." pujuk Ferhad. Amir sedikit lega dengan respon yang diberi. Ferhad bangun dan memberikan isyarat untuk belanja makan. Amir hanya menurut langkah Ferhad.

bersambung..

Episod 1